Sunday, 9 April 2017

Review Film The Flash Season 3 Episode 18 Indonesia yang bikin kalian tercengang!

  Alvian Kosim       Sunday, 9 April 2017




Review Film The Flash Season 3 Episode 18
Indonesia: Abra Kadabra. (Killer Frost Born)


                              The-Flash-Barry-Allen



Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Apa kabar kalian semua? Semoga selalu baik ya, hari ini saatnya gue ngepost review film yang gue tonton kemaren-kemaren. Oke jujur gue lagi kepincut ama
Grant Gustin :v. Enggak, i mean waktu dia jadi The Flash dan powernya yang bener-bener bikin gue pingin jadi dia wakwkak.

Gimana enggak coba, dia bisa lari dengan kecepatan yang hampir menyamai kecepatan cahaya. Amaze banget la, ditambah muka ama kostumnya yang keren, udah jadi bonus banget buat Grant Gustin meranin nih karakter.

Hmm, oke langsung aja deh ya. Jadi, di episode 18 ini yang berjudul "Abra Kadabra", uhh mantra sulap legendaris ini wakwkka. Dari judulnya mungkin kalian udah bisa tebak kalo isinya bakal tentang sulap. Jadi bener, di episode ini si The Flash bakal ngelawan musuhnya Abra Kadabra. 

Dunia ini masih dunia yang agak berbeda dari season 1 ya karena si Barry Allen abis nyiptain Flashpoint yang bikin dunianya agak beda. Bentuk contoh kecilnya adalah Dante saudara dari Cisco udah mati padahal di season 1 belum. Nah selanjutnya yang gak kalah menegangkan juga si Caitlin Snow yang cuma ilmuwan yang bekerja di STAR Labs malah punya kekuatan es!! Mungkin emang karena di Bumi ke-2 multiverse dia emang The Killer Frost, tapi di season 1 dia hanya ilmuwan biasa. Oke skip

Dimulai ceritanya masih dengan masalah yang sama dari beberapa episode sebelumya, yakni si Barry Allen berusaha buat mengubah masa depan yang dia liat pas abis keluar dari speedforce. Di masa depan dia ngeliat si Savitar (musuhnya si The Flash) membunuh tunangannya Iris West. Dan itu sekitar beberapa bulan dari sekarang. Ditambah surat kabar yang dikirim dari masa depan yang mana biasanya ditulis oleh si Iris West, tapi ini ditulis sama orang yang beda. Makin bikin si Barry Allen yakin si Iris bakal dibunuh.

Usut punya usut, si The Flash berhasil tuh nangkep pesulap Abra Kadabra dan dimasukkin penjara di STAR Labs. Bapaknya Iris, Joe West pastinya gak akan mau ngebiarin anaknya mati ama si Savitar kan. Nah disini si Abra Kadabra yang sebenernya dateng dari masa depan bilang kalo dia tau apa aja yang menyangkut pembunuhan si Iris dan cara penanggulangannya :v, gitu deh diiming-imingin. Sebagai ayah, si Joe langsung aja ngebukain tuh penjara, dan akhirnya kabur :v. Padahal Gipsy(Vibe penjaga dari bumi ke-19) bener-bener pengen nangkep nih penjahat yang udah keterlaluan.

Nah, pas si Abra kadabra muncul, dia ngambil sumber tenaga yang mungkin bakal digunain ama dia buat bikin mesin waktu. Keluar dari tempatnya, semua pada ngumpul buat nangkep dia. Terus dia ngelempar bom dan Caitlin tertusuk oleh besi panjang yang nancep di perut sebelah kanannya, hmm kebayang kan tuh. SI Caitlin akhirnya dioperasi secara SADAR. Wah tanpa ada bius atau apapun, dibantu ama Julian. Dan akhirnya operasi berhasil dan Caitlin selamat.

Setelah itu, The Flash dan Kid Flash (Wally) akhirnya bisa nangkep lagi si Abra Kadabra yang pengen kabur dan udah buka portal seperti si Gipsy dan Cisco. Si Barry berusaha nanya baik-baik ama Abra Kadabra, dia bilang kalo di masa depan mereka saling bermusuhan dan musuh yang bener-bener bikin hancur si Barry itu si Savitar. Hmm gimana ya rasanya kalo udah tau selanjutnya kita jadi apa dan gimana wkawkak. Akhirnya si Abra Kadabra dibawa ama Gipsy buat dihukum dan pergi. 

Masalah muncul lagi pas Cisco ngasih pudding ke Caitlin dan mereka bercanda, tapi si Caitlin bilang "Don't make me laugh, it hurts me", gitu deh. Karena kan perutnya ketusuk, kalo ketawa kan geter-geter perutnya, nah sakit tuh wkakwk. Dan setelah itu, si Caitlin ga sadarkan lagi, badannya melemah, dan satu-satunya cara biar lukanya sembuh cepet adalah ngebiarin Killer Frost nyembuhin lukanya. 

Dan si Julian yang gamau si Caitlin terluka pun akhirnya ngambil kalung si Caitlin yang berguna buat nahan kekuatannya. Alhasil lukanya pun sembuh gaada berapa menit dan kondisi badannya stabil lagi. Tapi justru disini ngebiarin si Killer Frost buat ngambil alih badannya si Caitlin. Finally, dia sadar dan..

BOOOM

Jadilah jeng jeng Killer Frost yang punya rambut full putih dan aura es yang bener-bener killer scene banget. Yang awalnya Caitlin Snow yang cantik dan manis.

                     Killer-Frost-Season-3-Episode-18

Hmm, oke begitulah review gue dari film The Flash Season 3 Episode 18, dan gue harus menunggu sampai tanggal 24 April untuk next episodenya :''((. Huhuhuu, gatau kenapa tiba-tiba jadi lama, tapi yang gue tau si Grant Gustin itu sakit karena cuaca buruk. Dan it's ok karena di Episode 19 Promo, kita bakal ngeliat Future Barry yang rambutnya mirip Andhika Kangen Bang wkaakwk.

Terima Kasih udah mau baca review dari gue, kalo ada pertanyaan silahkan komen dan masukkin tanggepanlu tentang episode ini.

Oke See you guys


                  Caitlin-Snow-Berubah-Menjadi-Killer-Frost

Wassalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

logoblog

Thanks for reading Review Film The Flash Season 3 Episode 18 Indonesia yang bikin kalian tercengang!

Previous
« Prev Post

6 comments:

  1. Sama bro, gue juga nungguin episode selanjutnya, lama banget jadi ga sabar si future barry nantinya ngapain hehe. Keep post ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya bro keanya future barry muka'nya ga friendly gan :(. Makasih udah berkunjung yaa

      Delete
  2. akhirnya ada review Indonya juga, hahaha kita jadi imajinasi punya multiverse gitu om :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakakakka, iya gan serasa jadi the flash. Makasih udah berkunjung om

      Delete
  3. jiah, gue kira rilisnya kemaren tuh selasa, taunya ga rilis :'( tapi gpp la gua tunggu tanggal 24 april

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah rilis kok kak, yang episode 19. Makasih udah berkunjung :)

      Delete

Tanyakanlah tanpa ada rasa ragu di sini :)