Monday, 25 December 2017

JNE YES Ngaret Gasampe-sampe

  Alvian Kosim       Monday, 25 December 2017


Paket JNE Gak Sampai-sampai di Akhir Tahun 2017 ini. Ada Apa dengan JNE?




          Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Bertemu lagi dengan gue di Blognya Alvian Kosim. Hari ini gue akan ngomongin tentang pelayanan JNE di akhir tahun 2017 ini, khususnya di daerah gue Jakarta Timur.

          Lu semua pasti udah tau ya JNE itu apaan, JNE itu perusahaan pengantaran paket yang ada di Indonesia. Mereka melayanai beberapa jenis pengantaran paket yakni, REG, OKE, dan YES. Yang mana REG biasanya sampe 2-3 hari, OKE itu lama dah, dan YES itu besok pasti sampe (gitu tulisannya). YES berapa hari sampe ?? Satu hari kan harusnya, coba kalian liat pengalaman gue pake JNE kampret ini.

          Oke, hari ini gue pengen posting tentang pengalaman gue yang make nih jasa ekspedisi barang. Awalnya gue order barang nih di salah satu marketplace punya Indonesia. Tatatata dan bayar, di sana hanya menyediakan kurir JNE YES. Mahal sih, tapi karena gue yakin mahal pasti sesuai juga pelayanannya.

          Tanggal 21 Desember gue order barangya dan selesaikan checkoutnya. Setelah itu gue tunggu resi diinput malem jam 8. Gue track terus itu resinya karena gue order barang dengan harga 1juta++ yang kalo kenapa-napa kan lumayan juga itu. Besoknya udah sampe di kota gue, tapi belom diterusin ke gue. Ampe malem gue tungguin tuh barang, karena katanya YES pasti sampe besok sebelum jam 23:59. Ternyata barang JNE YES tidak sampai dalam satu hari.

          Aamsyongnya, udah gua tungguin sampe malem kaga dateng-dateng ampe gue ketiduran juga. Besoknya gue cek di aplikasi myJNE juga emang belom sampe ke gue tuh barang. Masih gue sabarin, gue berpikir yang baik-baik dah tentang pengirimannya. Nah hari itu, tanggal 23 Desember gue tungguin lagi ampe begadang buat mastiin nih abangnya nyampe ke rumah gua apa kaga. Eh, kampret udah gua tungguin ampe besok pagi dini harinya tetep kaga ada. JNE YES telat parah banget yaa.

Yakin Esok Sampai????


          Panas tuh gue, “ini Yakin ESOK SAMPAI??”Cuma itu yang gue pikirin. Sambil mikirin itu, gue dapet ide buat nelpon CS di 2927 8888 dan pencet nomer 5 buat ngomong ama mba-mba Csnya. Nyambung, nanya resi dll pihak penerima atau pengirim blablbablab. Dengan gampangnya bilang, “Maaf, untuk paket bapak ada di mana tepatnya kami tidak tau karena sudah melewati batas hari.” Duh gimana ini, lu orang JNEnya aja kaga tau, ya gimana gua yang bukan siapa-siapanya JNE. Gue tanya lagi, “ini barang saya bakal dilanjutin pengirimannya apa gimana mba? Harus nungguin ampe pagi lagi apa dilanjutin kapan?” Kampret lagi dia jawabnya,”Maaf untuk itu tidak bisa kami pastikan, untuk itu akan kami maksimalkan.” Duh, gimana bisa gapasti ini, ganti aja dah taglinenya jangan “Yakin Esok Sampai” tapi jadi “Gapasti Esok Sampe”.

          Yah dengan perbincangan itu, si CS selalu mengakhiri percakapan dengan apakah informasi yang kami berikan sudah jelas? YAHHH gimana jelas, lu bilang aja gapasti boy dan lu gatau paket gua kemana, masih nganggep itu jelas????? Karena gakada kejelasan, gue tidur ajalah daripada mikirin kagajelas. Setelah nelponin berkali-kali ampe gabisa diitung itu berapa CS yang ngeladenin laporan gue, akhirnya gue tidur.

          Keesokkan harinya, tanggal 24 Desember gue liat di myJNE apa barang gue nyampe pas lagi tidur apa ngga, eh ternyata kaga dilanjutin paket gue. Tanggal 24 ini bener-bener bikin pusing, Twitter dari tanggal 22 gadibales, nelponin CS yang jawabannya gatau dan gapasti doang, sampe status barang gue yang terakhir update di myJNE cuma malem tanggal 23 Desember. Pala gue pusing barang gue kemana tau, orang JNEnya gatau gimana gue MBBAKKK.

          Masih di tanggal 24 Desember, sorenya gue cek lagi di myJNE dan tadaaaa, status paket gua masih yang tadi malem tanggal 23 itu dan gakada kelanjutannya. Gue berpikir apa hari minggu ga nganter ini? Tapi kan YES bakal tetep dianterin, tapi..tapi...tapi. Duhh banyak tapi yang gue pikirin tentang pelayanan JNE ini. Gue bener-bener gasabar, karena ini barang yang seharusnya udah sampe sehari malahan ampe 3 hari ganyampe-nyampe. Udah di Jakarta apa susahnya sih dianterin ke rumah gue.

          Nah karena pikiran gue yang tadi itu, gua berniat buat nyari informasi tentang dimana barang biasanya ditaro. Karena gue nanya CS dan jawabannya kocak banget Cuma bilang gatau dan gatau dan gapasti dan gatau dan gapasti, terus aja ampe sapi ngelahirin anak kuda. Gue cari di google, “Warehouse JNE Jakarta Timur” dan SWALAA, ketemulah itu berlokasi di Pedati, JakTim. Tapi, gue masih ragu-ragu karena status barang gue kan masih di kurir yang gatau dimana keberadaannya. Akhirnya gue nelpon CS yang gatau udah berapa kali itu ganti CS yag Cuma banyak doang tapi gajelas jawabannya. Gue nanya, “Mbak, kalo saya ambil sendiri gimana ini di gudang pedati?” HALAH, jawabannya sama kayak  maren, “GATAAAAAUUU” Duh mbak, kalo situ gatau mah saya juga bisa jadi CS tinggal bilang gatau dan gapasti dan gatau dan gapasti dan gitu terus ampe kuda ngelahirin anak moyet. Yah dengan keadaan begitu, gue maksain buat dateng ke Pedati itu.

Ini Gudang di Pedati Jatinegara, Jakarta Timur. Gue gaboleh foto di sana, jadi ini diambil dari google.


Bayangkan orang-orang ini ada di gudang gambar di atas, begitulah kira--kira kondisi gudang sore kemarin.


          Sampe di gudang Pedati, gue kaget, “Alamak, banyak kali ini orang macam demo sajaa” banyak banget orang di sana. Ternyata emang kampret ini, barang mereka malah ada yang udah lama banget ganyampe-nyampe. Di situ gue makin kesel, “Duh ini begini amat yaa, banyak pelanggan harusnya ditingkatkan lagi kualitasnya, malah kopong” pas gue sampe sono sudah banyak orang yang malah dari pagi sudah menunggu barangnya di sana tapi belum ada kejelasan. Gue tanya ama satpamnya, kata dia akan diutamakan yang mereka yang udah lama nunggunya. Dalam hati gue, “Apa harus begini yang sampenya Esok hari malah jadi Nunggu Dulu Seharian Baru Dapet” udah bayar mereka, nunggu lama pula, dateng ke gudang pula, dan lama pula.

          Ya di sana gue gadapet apa-apa selain ngeliatin orang yang kesel karena udah nunggu dari pagi tapi ampe Maghrib gadapet-dapet barangnya. Wajar sih kesel, siapa yang gakesel dijanjiin sehari nyampe, tapi taunya ampe berhari-hari gasampe, dan harus nyamperin gudang nunggu seharian pula. Akhirnya, gue pulang dengan rasa kesel dan kekampretan yang gue pendem dari marenan.

          Sampe di rumah gue gamau nungguin lagi ampe malem. Gue udah berpikir ini barang  kaga dikirim Minggu, mungkin senin. Akhirnya Tanggal 24 jam 8 Malem gue dapet telpon dari JNE. Mau tau mereka bilang apa? “Ya dengan bapak alvian, laporan anda sudah kami teruskan dan akan kami maksimalkan pengirimannya, mohon tunggu” ya dengan gedegnya gue bilang “MAU BERAPA HARI LAGI MAS? KIRIM BESOK!” nah kali ini mas-masnya kocak, malah ketakutan kaga danta beda ama yang sebelumnya yang dengan nyebelinnya ngomong “Ya nanti kami, Ya nanti kami, Ya nanti kami, Ya nanti kami, Ya terus aja begitu ampe sapi beranak kudanil” dan akhirnya kata masnya akan dijadwalkan pengiriman secepatnya. Karena gue udah capek, gue gamau mempermasalahkan waktu pengiriman yang udah H++++++ berapa tau, ya gue bilang iya mas secepatnya sampe yaa, besok dikirim! Dengan terbata-batanya masnya bilang iya besok, iya. Selesai lah hari yang kayak apaan tau itu.

          Berlanjut di hari Minggu, hari ini gue mosting. Niatnya gue mau ke gudang lagi buat ngambil nih barang. Ternyata barang gue udah diambil kurir lagi (demen banget kurirnya ama barang gue). Yah gue bingung lagi ini, mau ke sana entar gaada lagi gimana. Akhirnya gue telpon, telpon, dan telpon lagi ampe gatau itu udah keberapa kalinya. Kemudian, kata mbaknya jangan ke gudang, pasti gaada barangya, tungguin aja. Gue langsung jawab, “Mau ditungguin ampe tengah malem lagi dan gaada barangnya mbak?” eh si mbaknya ngeyakinin gue kalo bakal sampe sebelum malem. Gue udahin aja dah percakapannya, gue posthink bahwa hari ini bakal sampe sebelum malem dan tanpa harus pergi ke gudang.

          Semoga dengan pengalaman gue ini bisa menjadi pelajaran bagi kalian yakni, berdo’alah kalian semoga ga kayak saya kejadiannya. Dan untuk pihak JNE saya pengen kalian tuh ningkatin kualitas, beberapanya gue list:

  1. Kalo gabisa sampe besok, jangan bikin YES tapi GES (Gataudah Esok Sampe atau gak)
  2. Bikin lah sistem tracking yang live untuk penerima sehingga kita bisa tau ini abang-abangnya ngupi dulu kali atau gimana dibawa kaburlah jadi suudzon kita.
  3. CS harusnya punya kontak kurir yang mendetail, masa saya tanya kontak kurirnya mereka gatau.
  4. CS harusnya tau dimana letak tepatnya barang kita dan gimananya.




          Oke segitu aja pengalaman payit gue, payit banget di akhir tahun yang seharusnya mantep. Kalo barang udah sampe, bakal gue update nih postingan. Sekian dari gue, Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

UPDATEEE

Tanggal 25 Desember 2017


          Setelah gue tungguin dan megang kata-kata mbak-mbkanya yang bilang barang gue bakal sampe sebelum malem, gue nunggu terus sampe malem tiba. Di malem hari sekitar pukul 11.40, gue telpon CS dan nanyain barang gue bener bakal nyampe ini? apa gimana si? Kan gue juga khawatir tuh yaa. Akhirnya setelah gue tunggu sampe jam 01.00 tanggal 26, barangnya gasampe dan gue kecewa sekaligus marah-marah ama abangnya. Ya lo tau lah tuh abangnya bakal jawab apaan ke gue. Minta maaf terus dah ya, iya sih minta maaf tapi kan barang gue dulu sampe, baru minta maaf.

          Kemudian, di tanggal 26 pagi sekitar jam 3 mas-masnya alias tim terkait JNE nelpon gue yang masih mikirin barang kemana. Dia gajelas ngomongnya ngadat-ngadat, nanyain gue barangnya mau dikirim apa gimana. Dengan santainya gue jawab, "Ya dikirim dong mas, kan gue udah bayar 75rebu YES lagi". Masnya ngiyain doang, abis itu dia pengen nyelsain pembicaraaan, dia yakinin gue kalo barangnya bakal dikirim tanggal 26 itu.


          Pagi harinya sekitar jam 8 pagi gue dapet ide yang cukup bikin gue bimbang juga sih. Idenya itu gue ngambil sendiri barangnya di gudang, dengan syarat gue ke sana harus ada barangnya dan bukan planga plongo doang. Akhirnya gue nelpon CS yang gatau udah berapa kali itu buat ngasih tau barang gue taro aja di sana jangan dikasih ke kurir. CS bilang buat nunggu konfirmasi, yaudahlah gue iyain kali aja abis ini dapet walaupun udah nunggu berapa lama tau ngabisin pulsa berapa tau.

          Jam 2 siang, gue dapet telpon dari tim terkait JNE yang bilang kalo barangnya udah disiapin di Pedati dan tinggal ambil dengan syarat bawa ktp asli dan nomer resi. Wah gue bahagia banget akhirnya barang gue sampe yaa. Langsung gue siap-siap ktp dll, jam 4 berangkat ke pedati bareng mama gue. Nyampe sono BAHHBAHABAHB. Banyak orang yang ternyata ditelpon kaya gue buat tinggal ambil di Pedati. Nyampe sono mesti nulis resi dan abang-abangnya mesti nyari dulu ke gudang yang menurut gue sih itu kaga ada yang dikirim dari tanggal muda. 

          FYI, barang yang gua liat di gudang pedati itu menumpuk bagaikan gunung dan tidak tertata dengan rapi dan cantik. Mereka nyari barang yang orang-orang minta juga kayak nyari jarum dalam jerami. Nemu untung, ganemu yaudah. Sialnya gue dapet php abangnya yang katanya iya lagi dicari. Logikanya kalo dicari, barang udah spesifik Laptop yang mana dipisahkan dengan barang yang Fragile pasti gampang dong yaa. But ampe gue dua kali solat di sono (maghrib dan isya) dan nunggu lagi ampe jam 9 lewat haslnya NIHILLL.

          Abangnya bilang ke gue, "Wah mas, barangnya gaketemu, harusnya gampang nyarinya tapi ini gaketemu, coba di satpam", gue dengan terburu-burunya ke satpam dan ternyata gaada juga di satpam. Balik lagi gue ke gudang, eh abang yang nyariin barang gue pen pulang. Abangnya bilang,"Udah mas pulang aja, saya pastiin besok barangnya nyampe, nih saya kasih nomer operatornya" dikasihlah saya sebuah janji dan nomer operator yang terakhir megang barang gue. Gue pulang dengan rasa kecewa, apalagi mama gue yang udah nganterin gue berharap anaknya bakal dapet apa yang diharapkan, eh malah ZONKK.

          Besoknya, alias hari dimana gue update berita ini, gue posthink aja sih bakal nyampe barangnya. Gue jogging di Velodrome sama temen-temen mumpung lagi libur yakan. Pulangnya, gue berharap adek gue udah megang laptop pesenan gue. Nyampe rumah jam set10 gue liat  adek gue mukanya biasa-biasa aja. Gasesuai ama ekspektasi gue, barangnya ternyata belom sampe. Gue agak panas nih, katanya pengen dianter hari ini. Apa iya gue harus nunggu ampe jam 12 malem lagi dan ZONK?? Terus gue dapet ingetan buat nelpon nomer yang dikasih ama abang-abang JNE Pedati kemaren malem. Gue telpon dia dan nyambung. Gue nanyain tuh laptop ada apa ngga sih pak? Dia jawab, "Oh laptopnya ada mas, orang tadi malem gabener nyarinya, orang ada kok, ini statusnya lagi dikirim ama kurir kok ditunggu aja". Gue jawab iya aja dan bilang makasih karena barang gue ternyata gailang.

          Gue tungguin ampe sekarang gue ngetik postingan ini sekitar menjelang Maghrib untuk daerah JakTim. Hasilnya mana ada kurir nyampe ke rumah gue. Apa gue harus nunggu ampe jam 12 yang belum pasti apa tuh barang bakal nyampe? Gue udah kesel banget, gue nelpon CS yang gatau itu udah keberapa kalinya. Gue bilang, "Saya gamau tau, harus sampe sekarang. Sampein tuh ke orang Pedati buat bener-bener ngirim barang saya biar nyampe hari ini. Saya GAMAU TAUUU" Gue selsain pembicaraannya dan katanya dia nerusin informasi ke tim terkait. Gue berpikir nih tim terkait yang ngadat ngomongnya lagii. Halah, gimana ini barang gue sebenernya masih ada atau udah diembat atau gimana rusak ancur lebur gatau gue. Sampe postingan ini diupdate, gue belum nerima paket gue.

          Gue akan update postingan ini sampe nih barang gue bener-bener jelas ada di tangan gue.
Wassalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh


UPDATEEE

Tanggal 27 Desember 2017



          Alhamdulillah setelah gue baru aja posting ini dan updatean tanggal 25, abis Maghrib gue di WA sama abang-abang operatornya dan dia ngasih tau kalo barang gue itu udah ada di kurir dan kemungkinan sampe jam set8. Terus gue bilang makasih tapi gue pen yakinin lagi apa bener nih kurir bakal sampe e rumah gue apa cuma ZONK belaka ampe gue nunggu tengah malem. Nah abangnya langsung aja ngasih gue WA abang kurirnya malah. Disitu gue percaya, langsung aja gue WA abangnya. 

          Gue WA abangnya, nanyain apa dia tau lokasi rumah gue, soalnya rumah gue kan di dalem gang sempit gitu. Nah, ternyata abangnya udah dikit lagi sampe dan gue dengan bahagianya nyamperin abangnya. KETEMUUU..... Gue ambil paketnya, abangnya bilang maaf, yaudah bang makasih.

          Gue sampe rumah dan TADAAAAAAA......




          Makasih untuk agan lemirdos Bukalapak yang udah ngirim barang ini dengan paking yang aman dan kondisi laptop yang muantap bangett hehe.

Lapak Agan Lemirdos: lemirdos


Di sini reviewnya:



          Oke sekian dari gue, kalo kalian pengen ngeliat review dari laptop yang baru gue order ini bisa komen di bawah. Kalo pengen nanya-nanya apa aja kendalanya pas order di Bukalapak sampe masalah pengiriman di JNE Pedati, dan lainnya silahkan tanya gue yaa.

Wassalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh


C                      A                      S                  E                            C               L                O           S   ED
logoblog

Thanks for reading JNE YES Ngaret Gasampe-sampe

Previous
« Prev Post

6 comments:

  1. emang gajelas akhir-akhir ini, semoga diberi hidayah sama Allah, Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, semoga diperbaiki kualitas pelayanannya yaa

      Delete
  2. Richvandy Vandana27 December 2017 at 18:45

    wah parah ya, saya juga pernah gan kaya gitu, tapi minta uang komplen walaupun nyampe ke pengirim bukan saya tapi gapapa, saya g ikhlas kalo ke JNE gajelas ini hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya gan parah, wkwkwkkwkwk mantap gan lebih baik daripada masuk ke dana sana yaa

      Delete
  3. Jne Noob J&T Legend J&T Lebih Cepet Daripada J En E

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, emang katanya lagi overload aja barangnya gan jadi mereka lambat. Kita liat aja nanti kalo gaa overload apa bakal cepat

      Delete

Tanyakanlah tanpa ada rasa ragu di sini :)