Wednesday, 9 November 2016

Pengalaman Mengikuti Youth Leadership Camp 2016 YLC Batch 1 | Blognya Alvian Kosim

  Alvian Kosim       Wednesday, 9 November 2016
YLC Batch 1
(Youth Leadership Camp Batch 1)

User ID Youth Leadership Camp Batch 1
(tampan bat yekan :v)




Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Gimana kabar kalian nih? Baik aja kan ya? Nah, hari ini gw bakal membagikan pengalaman gw di acara yang diselenggarakan oleh UNJ yaitu, YLC Batch 1.

Ngomong- ngomong, kalian udah
tau belom apa itu YLC? Jadi YLC itu semacam pelatihan buat anak SMA sederajat. Nah karena gw anak SMK tepatnya STM Pembangunan, gw jadi bisa ikut pelatihan ini. Nah, YLC Batch 1 adalah YLC yang diselenggarakan pertama kalinya atau gw adalah angkatan pertama YLC :v *horeee*.

Oke, langsung aja ke cerita awal. Jadi, awalnya gw kan anak ROHIS. Di rohis itu ada program namanya DSL (Dakwah Sistem Langsung). Mentor gw itu Bang Seto. Beliau itu udah berpengalaman banget dah di dunia organisasi. Nah pada suatu hari, beliau ngirimin Bcan tentang acara ini. Lalu, gw ditanya mau ikut apa nggak? Nah saat itu gw berfikir, “Hmm, gw kan ketua kelas sama ketua PIK R SERSAN (suatu eskul pencegah kenakalan remaja di  bawah naungan BK). Sudah seharusnya gw dapet materi dari YLC ini.”. Baiklah gw niat buat ikut dan daftar, ditambah pas gw izin ke Mama, dibolehin. Hmm mantep kan tuh, niat bulet, ijin dapet, udah enak dah tuh.

Acara ini dimulai pada hari Sabtu. Nah, karena gw gapunya transportasi buat ke UNJ, maka gw bingung. Untungnya Bagus, temen sebangku gw yang punya motor ternyata juga ikut pelatihan tersebut. Langsung aja lah kita berangkat jam setengah delapan. Waktu sampai sana, kita diarahin sama kakak pembimbing setiap kelompok. Nah gw dan Bagus langsung ketemu sama kaka pembimbingnya. Btw gw itu di kelompok 7 bersama dengan peserta dari sekolah lain.

Sesampainya di sana, kita duduk dan mendengarkan seminar dari beberapa orang penting, seperti ka Bagus Tito Wibisono (namanya sama-sama “Bagus” kaya temen gw) yang merupakan ketua Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) UNJ sekaligus BEM Seluruh Indonesia. Lalu, Ka Ronny Setiawan yang merupakan ketua BEM UNJ tahun lalu dan juga mahasiswa yang berprestasi. Kita di sana diajarkan bahwa, “Pemuda bukanlah seseorang yang membanggakan predikat atau jabatan orang tuanya, tapi, yang dengan semangat mengatakan INILAH AKU.”. Dan pemuda adalah semangat, semangat, dan semangat.

Nah, di dalam acara ini, gw dapet banyak kenalan. Dari bermacam sekolah, dari yang deket ama rumah gw sampe yang di Cileungsi. Beragam deh pokoknya. Nah di acara ini juga, kita diberi kesempatan buat debat tentang pro dan kontra penggusuran. Nah kubu gw dapet yang pro. Nah kelompok gw berargumen dengan baik dan pro dengan apa yang terjadi dalam penggusuran. Awalnya, di mindset gw itu begini, nah nanti gw kasih tau di akhir.

Selanjutnya, kita mendapat motivasi dari Kaka UNJ yang dapet predikat Mahasiswa Berprestasi tahun 2016. Gw amazed banget deh. Bener-bener dia itu udah keliling Eropa, Amerika dengan kemampuan bahasa Inggrisnya yang baik. Cerita Kaka itu tuh, dia sekolah itu coba-coba gitu, masuk sana masuk sini. Sampe dia SMK dia pengen masuk UI nah taunya gamasuk dan masuknya di UNJ. Dia coba ampe berkali” dan tetep gagal. Tapi dia dapet predikat tertinggi di UNJ. Nah dari situ gw inget banget kata-kata dia, “Dimanapun kalian berada, sekalipun di tempat gaterkenal, jadilah kepala jangan ekor. Karena kepala akan tetap terlihat. Dibanding kalian di tempat terkenal tapi menjadi ekor, gabakal keliatan”.

Oke, abis itu kita dikondisikan buat ke tempat penginapan. Di sana kita bersiap buat makan malam, mandi, dan persiapan buat pengabdian masyarakat. FYI aja ya, di BEM UNJ ada program salah satunya adalah COMDEV yaitu, community development. Yang mana itu mahasiswa UNJ mengajar di rusun binaan mereka di rusun Pinus Elok. Nah, karena saat itu mereka lagi ngurus acara YLC, maka kita harus menggantikan mereka. Hmm waktu gw denger udah aneh aja gitu. Maksudnya gw gabiasa ngajar gitu.

Lanjutnya, kita bikin properti buat ngajar anak-anak rusun itu.Di sesi ini, kelompok di kocok lagi, ampe gw ketemu anggota kelompok yang gokilnya parah. Kelompok 8, yaitu kelompok gw diisi oleh Alvian (gw), Juan, Mega, Syifa, Hasan, Ridwan, Hapipah, dan Bella. Nah gw dan kelompok gw bikin properti sesuai dengan materi yang kelompok gw ajarkan yaitu, PPKN. Nah gw bikin properti kayak kardus yang isinya profesi dan harus dicocokin ama tugasnya. Jadi, kelompok gw ini ngajar kelas bawah (kelas 1-3 SD). Udah tuh kita bikin properti ampe malem. Lalu, kita tidur di kamar yang udah ditentuin sebelumnya.

Bangun tidur jam 3, buat QL (Qiyamul Lail), sampe sekitar jam abis Subuh sekitar setengah enam. Kita diajak buat olahraga pagi. Dari pemanasan kecil dan jogging ngiterin velo. Abis itu kita main games yang bikin kita peka. Bener deh, disitu seru banget. Ngeliat peserta yang hobinya bikin ketawa.

Udah tuh ya, kita langsung bersiap mandi dan ganti baju. Kita ganti baju rapih seragam sekolah. Terus, kita makan pagi dan dapet arahan dari kaka- kaka panitia. Waktu menunjukkan pukul 08.00 WIB. Biasanya hari minggu gw nyuci terus nonton TV. Tapi, dengan acara ini, gw jadi nyuci hari Sabtu dan bangun pagi hari Minggu. Alhamdulillah deh ya. Nah lanjut ke ceritanya. Kelompok gw nyiapin properti buat dibawa. Kita berangkat naik Metro ke rusun Pinus Elok. Kita ngobrol-ngobrol di perjalanan, ketawa-ketiwi di perjalanan, dan pokoknya seru deh perjalanan ke rusun. Sampai di sana dan masuk ke lingkungan rusun, waw banget. Jadi, mindset yang gw bilang di awal itu langsung berubah 368 derajat. Eh 180 derajat, atau berapapun deh. Jadi, yang awalnya gw kira rusun itu bagus sebagus istana kahyangan dengan banyak fasilitas bermain dan belajar untuk anak- anak. Ternyata ada rusun yang begini ya. Lingkungannya cukup kumuh dan ada bau surga di sana. Yuno wot ai min lah tentang bau surga. Pokoknya atmosfirnya udah beda deh.

Lalu, gw harus meluruskan niat gw lagi yang pengen mengajarkan anak-anak rusun yang kurang mampu. Oke dengan begitu, bau surga pun akan gw abaikan. Nah, berbarislah kita untuk didata per kelompok. Setelah itu kita menyiapkan tempat dan properti untuk mengajar.

Remaja Mengajar Anak-anak

Nah, itu foto saat gw ngajar dan bertanya tentang materi. (gw yang jaket item ada angka 04, sebelah kiri gw itu Hasan, kirinya lagi itu Hapipah, kerudung item itu Bella, sebelah kiri Bella itu Syifa, sebelahnya itu Mega, terus Juan, terus cowo yang lagi meganging kumis :v pake jaket item itu namanya Ridwan).

Oke, sesi pengajaran telah selesai. Gw bener-bener mengabaikan bau surga atau gangguan yang lain. Karena antusias anak rusun ini yang bener- bener semangat buat belajar. Pengajaran ini diakhiri dengan ucapan terima kasih dari anak- anak rusun kepada para peserta YLC. Kita cukup terharu, karena anak-anak disana masih punya semangat belajar yang sangat tinggi. Setelah itu, kita ke luar lingkungan rusun buat nunggu Metro.

Nah, pas Metro udah sampe, kita naik lagi buat kembali ke gedung UNJ. Sampe di sono, kita solat Dzuhur karena udah masuk waktu Dzuhur. Setelah itu kita makan siang dan bersiap buat agenda selanjutnya yaitu, workshop.

Setelah itu, kita masuk ke gedung yang dingin, megah kayak bioskop deh. Bener itu mewah banget dan disitu kita dengerin workshop tentang penggunaan media dan internet. Jadi isinya tentang survey yang dilakukan pada pengguna internet. Setelah itu, kita ditunjukkan video tentang UNJ. Nah ini yang bikin gw *dengg*. Video tentang BEM UNJ dan BEM SI yang mengadakan demo ke Jokowi menuntut hak warga negara. Jadi disini gw baru tau, kalo demo yang dilakukan mahasiswa itu dilakukan demi kebaikan warga negara dan bener- bener teratur (maksudnya ga ricuh gitu deh). Mereka menghabiskan tenaga juga uang untuk dapat menyampaikan aspirasi mereka untuk kesejahteraan masyarakat. Bener deh, itu bikin gw jadi mikir, “Hmm, jadi mereka itu gaseburuk apa yang gw pikirkan.”.

Oke, sampai di puncak acara, peserta YLC foto bersama panitia.

Pemuda Indonesia

(gw lupa gw ada di sebelah mana, yang pasti ada gw di foto itu J)

Nah, berakhir sudah acara YLC yang diselenggarakan selama 2 hari 1 malam di UNJ. Banyak banget ilmu yang gw dapet di sana. Bener- bener pengalaman yang gabisa dilupain. Setelah itu, gw dan Bagus ketemu lagi setelah gaketemu :’) (nggak gitu sih, ketemu cuma gaterlalu deket gitu, soalnya kelompok baru kita beda). Gw dan Bagus solat Ashar karena udah masuk waktu Ashar. Abis itu kita ngambil sertifikat. Lalu, gw dan kelompok 8 foto.

Pemuda Indonesia

(bangga-bangga yekan gw ama sertifikatnya :v.)

Another pic????

                         Pemuda Indonesia
(nah ini gw foto bertiga ama Juan ama Mega)

More??



Pemuda Indonesia

Oke cukup sekian apa yang gw ceritakan, semoga dapat bermanfaat bagi kalian. Semoga bertemu lagi di YLC Batch 2 (tetep ae, gw angkatan pertama :v *sombong dikit*).

HIDUP PEMUDA INDONESIA!!!!


Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
logoblog
loading...

Thanks for reading Pengalaman Mengikuti Youth Leadership Camp 2016 YLC Batch 1 | Blognya Alvian Kosim

Previous
« Prev Post

1 comment:

Tanyakanlah tanpa ada rasa ragu di sini :)